Archive by Author

Mutiara Iman Edisi 976

29 Jan

HUBUNGKAN PERSAUDARAAN

عن أنس بن مالك رضى الله عنه عن النيى صلى الله عليه وسلم قال : من كان يؤمن بالله واليوم الآخر فليكرم ضيفه، ومن كان يؤمن بالله واليوم الآخر فليصل رحمه، ومن كان يؤمن بالله واليوم الآخر فليقل خيرا أو ليصمت.   –  رواه البخاري  

Dari Anas bin Malik R.A meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda: Barangsiapa mahu supaya rezekinya ditambah dan umurnya dipanjangkan, hendaklah dia menghubungkan silaturrahim diantara saudara-saudaranya. ( Riwayat Bukhari)

HURAIAN HADIS:

Hadis ini mengingatkan kita betapa pentingnya nilai persaudaraan di dalam Islam. Seperti mana firman ALLAH Taala yang bermaksud : “Orang-orang beriman itu Sesungguhnya bersaudara. sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap ALLAH, supaya kamu mendapat rahmat “.

Sesungguhnya persaudaraan adalah asas bagi ajaran Islam kerana ia bukannya sekadar membina hubungan manusia dengan ALLAH semata-mata tetapi hubungan baik sesama manusia dan mahkluk-mahkluk yang lain.

Terdapat pelbagai cara yang boleh kita sama-sama praktikkan untuk meningkatkan prestasi persaudaraan kita kerana ALLAH. Antaranya :

  • Menjalinkan persaudaran kerana ALLAH dan bukan kerana hal-hal lain. Contohnya harta, rupa paras, pangkat dan lain-lain.
  • Saling nasihat menasihati dan berpesan-pesan. Namun begitu, terdapat juga cara- cara yang sesuai untuk menasihati saudaranya, contohnya menasihati dengan penuh hikmah, menasihati saudaranya dalam keadaan tersembunyi yang mana tidak akan menjatuhkan aibnya dan lain-lain.
  • Mengetahui kebaikan dan kelebihan saudara kita.
  • Berterus terang: Kerana ia mampu menghilangkan perasaan-perasaan yang boleh mengeruhkan ikatan ukhuwwah dengan syarat ia dilakukan dengan adab-adabnya dan cara yang betul.

 Akhirnya, marilah kita sama-sama mempraktikkan adab-adab Rasulullah SAW dan sahabat-sahabat Baginda dalam menjalinkan persaudaraan. Kerana sesungguhnya persaudaraan adalah punca kekuatan umat Islam. WALLAHU’ALAM

Mutiara Iman Edisi 975

28 Jan

 

SEMPURNAKAN IMAN : JIRAN & KITA

 عن ابن عباس رضى الله عنهما قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : ليس المؤمن الذي يشبع وجاره جائع

Dari Ibn Abbas Radiallahu ‘Anhu meriwayatkan bahawa baginda Rasulullah S.A.W        bersabda: “ Tidak sempurna iman seorang daripada kamu yang makan sehingga kekenyangan sedangkan jirannya kelaparan.”
( Riwayat At Thabrani )

Huraian Hadis:

  1. Hadis diatas mengingatkan kita bahawa tidak sempurna iman seseorang jika hidupnya di dalam kesenangan / kekenyangan sedangkan orang-orang yang berada di sekelilingnya hidup dalam kesusahan / kelaparan.
  2. Sebagai seorang manusia (hamba) yang beriman, kita tidak boleh mempunyai sikap mementingkan diri sendiri dalam mengecapi nikmat yang ALLAH kurniakan, sehingga melupakan orang-orang yang berada di sekeliling kita. Sesungguhnya nikmat yang ALLAH kurniakan hanyalah bersifat sementara, atau mungkin juga ia merupakan ujian ALLAH terhadap hambanya.
  3. Hadis ini juga mengajar kita cara hidup / adab-adab berjiran. Jiran yang baik adalah mereka yang mengambil tahu keadaan jirannya dalam susah atau senang. Jika jirannya memerlukan pertolongan atau bantuan, maka dialah orang pertama yang akan menghulurkannya.
  4. Fitrah semulajadi manusia yang telah ALLAH ciptakan ialah saling memerlukan antara satu sama lain.
  5. Sebagai manusia yang mengaku beriman, mestilah menjaga hubungan antara manusia dengan penciptaNya dan juga hubungan sesama manusia. Hubungan sesama manusia ini termasuklah  hubungan kita sesama jiran tetangga. Kita sebagai manusia mestilah bergaul baik sesama jiran tetangga, susah dan senang hadapi bersama. Bak kata peptah melayu “ Yang berat sama dipikul, yang ringan sama dijinjing”. WALLAHU’ALAM

Barang Lama Tetap Berharga

11 Jan

Alhamdulillah. Terkudrat jua jari jemari ini untuk menitipkan sesuatu di atas lembaran ini. Salam ceria di awal tahun baru 2011. Ini adalah entry saya yang pertama untuk tahun 2011 yang baru bermula.

Masa-masa begini semua orang teruja untuk berbicara soal yang baru. Azam baru, kerja baru, kereta baru dan apa-apa sahaja yang baru. Azam baru, semangat pun baru panas-panas lagi. Rasanya, itulah trend yang sama berlaku apabila bermulanya sesuatu yang baru. Apapun, semua itu adalah satu motivasi yang bagus untuk kemajuan diri sendiri. Intipatinya ialah perubahan, dan setiap perubahan mesti ada titik permulaan untuk bergerak (turning point). Tanpa turning point yang bagus, momentum akan menjadi perlahan dan perjalanan tidak akan terfokus dan terarah.

Muqaddimah saya mulakan dengan cerita yang baru-baru sahaja, sedangkan tajuknya berbunyi yang lama-lama. Agak tersenyum saya membacanya. Apa kolerasinya. Itu yang cuba saya nak sebut.

Entri ini saya ungkapkan lebih kepada untuk mencari makna diri. Makna diri bermaksud jatidiri. Sesuatu yang baru hendak dimulakan, perlulah harus ada kesinambungan dengan apa yang telah dimulakan terdahulu. Bermakna, sesuatu pembaharuan haruslah berantaian dengan cerita-cerita lama. Kalau ianya “totally” baru, itu namanya “bid’ah”.

Barang lama yang saya maksudkan disini ialah budaya dan warisan “kita” dalam menggembling ketamadunan arus kemodenan hari ini. Kalau boleh saya sambungkan tajuk entri ini, ia berbunyi

“…….ramai yang sudah lupakannya”. (Macam lirik lagu jer).

Mungkin telah sampai masanya untuk kita menggali semula khazanah lama warisan silam untuk sama-sama kita mencari sesuatu yang telah hilang ditelan arus zaman. Ianya adalah warisan keilmuwan, warisan kebudayaan, warisan keindahan hidup bertuhan.

Tujuannya hanya satu, menelusuri akar untuk mencari punca. Disitulah makna KITA.

 

 

Sanah Helwah : Jumaat, November 5, 2010

9 Nov

Menjaga Zikir Yang Di Ijazahkan

Zikir yang di ijazahkan[1] merupakan satu amanah yang wajib dijaga oleh para murid. Meninggalkannya adalah berdosa. Bukan berdosa kerana tidak mengamalkan zikir tarekah akan tetapi berdosa kerana mendustakan janji atau lebih tepat bai’ah[2]. Ketika bai’ah zikir, berlaku perjanjian antara murid dan guru di hadapan Allah SWT. Maka, para murid berjanji menjaga zikir yang di ijazahkan sehingga ke akhir hayat mereka. Jika mereka meninggalkan zikir demikian, sesungguhnya mereka telah melanggar perjanjian,. Lantaran melanggar perjanjian, mereka berada dalam keadaan berdosa. Berdosa kerana menjadi pendusta.

Continue reading

Blog Kuliah Addeen

9 Nov

http://kuliahaddeen.blogspot.com

Blog ini dibina khusus bagi menyampaikan buah fikiran al-faqir ilaLlah Hj Ibrahim Mohamad Asy-Syathari dalam menanggapi soal keilmuan dan pentarbiyyahan Ad-Deen bersendikan Kehambaan, Syukur dan Cinta.

Turut dibicarakan adalah persoalan siasah dan isu-isu semasa khususnya yang berlaku dalam negara tercinta dari kaca mata seorang pencinta kebenaran dan keadilan demi kebaikan agama, rakyat dan negara seluruhnya.

Mudah-mudahan blog ini dapat memberi kebaikan kepada kita semua dalam mencari keredhaan Allah dan kebaikan dunia akhirat, insya Allah.

:. ‘Ibadur Rahman

Mendidik ‘HATI NEGARA’ dengan Tazkirah, Zikir dan Mujahadah

23 Aug

“Bahawasanya di dalam jasad anak Adam ada seketul daging. Apabila baik daging itu, baiklah seluruh anggotanya. Sebaliknya, jika jahat daging itu, jahatlah seluruh anggotanya. Ketahuilah daging itu ialah hati.” (riwayat Al-Bukhari)

Para Ulama Tasawwuf menjadikan hadis di atas sebagai pedoman dalam pembinaan akhlak insan yang baik, dengan menekankan proses pembinaan hati sebagai asas utama. Dalam membentuk hati yang baik, mereka menekankan tiga aspek iaitu ‘Tazkirah, Zikir dan Mujahadah’. Namun dalam penyempurnaan kebaikan seorang insan di sisi Allah, mereka tiada boleh sekadar mementingkan kesucian qalbinya semata-mata, malah mereka perlu melangkah ke arah pembinaan hubungan yang baik dengan sesama insan.

Risalah Rasulullah sallaLlahu ‘alaihi wassalam menekankan dua aspek iaitu hubungan dengan Allah dan hubungan dengan manusia. Risalah Islam menyempurnakan risalah yang dibawa para Nabi a.s sebelumnya.

Bersabda Nabi sallaLlahu ‘alaihi wassalam : “Perumpamaanku, bila dibandingkan dengan Nabi-Nabi yang terdahulu adalah ibarat mendirikan sebuah bangunan, diselesaikan dan dihiasinya kecuali satu bahagian yang belum dipasang. Maka masuklah orang banyak ke dalamnya dan semua takjub melihatnya tetapi mereka berkata, ‘kalaulah tidak ketinggalan memasang bahagian yang kosong ini, alangkah sempurnanya bangunan ini’.” Rasulullah sallaLlahu ‘alaihi wassalam menyatakan bahawa, “maka aku mengisi bahagian yang kosong itu, aku datang dan menutup generasi para Nabi a.s.” (riwayat Bukhari)

Membiarkan ruang kosong pada satu bahagian bangunan walaupun kelihatan indah sekalipun, akan menyebabkan ketidakstabilan pada bangunan tersebut. Maka risalah Islam bukan semata-mata menekankan aspek perhubungan insan dengan Allah tetapi menyempurnakan perhubungan tersebut dengan membina perhubungan dengan sesama insan.

Maka untuk mewujudkan kestabilan masyarakat, mereka perlu dipimpin oleh pemerintah yang adil agar lahirnya keseimbangan dan keharmonian. Nilai masyarakat akan runtuh jika mereka dipimpin oleh pemerintah yang tiada mengambil Islam sebagai dasar yang menghubungkan manusia dengan Allah dan menghubungkan manusia dengan manusia, di atas peraturan-peraturan yang ditetapkan Allah.

Dasar Islam akan memberi kerahmatan kepada semua rakyat pelbagai kaum sama ada Muslim atau non-Muslim. Hak rakyat yang dididik dalam Islam adalah memberi kebebasan bersuara dalam menegur dan menasihati pemerintah demi menuntut keadilan dan memastikan hak mereka terjamin.

Islam menghormati kebebasan bersuara dalam menegur kepincangan pemerintah. Islam mendukung demokrasi terpimpin, bukannya demokrasi Barat yang meletakkan kuasa rakyat penentu segalanya. Bahkan, Islam sudah memiliki prinsip-prinsip yang jelas berdasarkan wahyu Allah dalam memimpin manusia tanpa boleh diubah lagi. Demokrasi hanya diperlukan dalam bentuk perlaksanaan prinsip, ia bukannya untuk mengubah prinsip wahyu. Islam menghormati demokrasi tetapi Islam bukan demokrasi, Islam adalah Islam dengan ruh kebebasan tersendiri yang dipimpin oleh wahyu.

Di Malaysia, walaupun sistem demokrasi tidak sepenuhnya hidup dalam memberi hak kebebasan dan keadilan, namun umat Islam wajib memanfaatkan ruang yang ada dalam menunaikan hak sesama insana demi membina pemerintah yang benar-benar dapat membela nasib mereka.

Dalam konteks sistem demokrasi, HATI yang dimaksudkan dalam hadis ini adalah rakyat dan anggota badan adalah pemerintah. Ini kerana kuasa rakyat boleh menentukan kebaikan dan keburukkan sesebuah pemerintahan. Justeru itu, ‘Hati Negara’ ini perlu dibangunkan juga dengan tiga aspek tersebut iaitu tazkirah, zikir dan mujahadah.

Tazkirah ialah rakyat wajib diberi faham politik, zikir ialah mendidik rakyat memahami tanggungjawab mereka dengan Allah dalam amal ma’ruf dan nahi mungkar, mujahadah ialah mengajak rakyat berani melakukan perubahan serta sanggup berkorban demi kebaikan ummah.


Pemimpin yang tiada takwa dan menjadikan Islam sebagai dasar, akan membina persekitaran masyarakat dengan budaya yang tidak baik. Maka jika hari ini kita dan anak-anak kita selamat daripada kerosakan akhlak, belum tentu lagi anak cucu kita akan datang selamat dari kerosakan budaya yang sedang merebak bagaikan barah.

Ramai para ulama dan pendakwah bertungkus lumus mendidik manusia kepada Allah, namun ia tak akan mampu sepenuhnya mengubah masyarakat ini jika tiada dibantu oleh pemerintah. Dengan kuasa yang ada pada pemerintah, mereka perlu sepenuhnya menyekat perkara-perkara yang boleh merosakkan jiwa dan akhlak masyarakat.

Namun apa yang dibimbangkan, bukan sahaja mereka tiada membantu usaha-usaha dakwah, tetapi menghancurkan usaha dakwah tersebut dengan program-program yang merosakkan.

Rakyat sebagai ‘Hati Negara’ dalam sistem demokrasi perlu disedari semua pihak bahawa di tangan mereka boleh menentukan kebaikan atau kerosakan masa depan sesebuah negara dan generasi akan datang. Undi mereka wajib berhubung dengan sifat kehambaan kepada Allah dan sebagai umat Rasulullah sallaLlahu alaihi wassalam. Maka nasihat para ulama yang benar amat diperlukan agar undi yang diberikan benar-benar dalam rangka ibadah demi membangunkan pemerintah dan ummah yang diredhai oleh Allah.

Dalam kewajiban kita mentarbiyah hati sendiri, kita tidak boleh mengabaikan kewajiban mentarbiyah ‘Hati Negara’ ini agar menjadi baik. Apabila baik ‘Hati Negara’ (rakyat), maka akan lahirlah anggota (pemerintah) yang baik, pemerintah yang baik akan melahirkan persekitaran masyarakat yang baik, yang akhirnya membawa kestabilan kepada negara. Marilah kita menjadi hamba yang baik dengan Allah dan hamba yang baik dalam memberi kebaikan kepada sesama insan dan negara.

Allah akan tidak mengubah nasib satu kaum jika kaum tersebut tidak sanggup mengubah diri mereka terlebih dahulu.

Firman Allah :

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum melainkan mereka sendiri yang mengubahnya.” (Ar-Ra’ad: 11)

Sumber : http://kuliahaddeen.blogspot.com/

Dari Kegelapan Kepada Cahaya

24 May

…Sesungguhnya telah datang kepadamu cahaya dari Allah, dan sebuah kitab yang jelas. Dengan kitab itulah Allah menunjuki orang-orang yang mengikuti keredhaan-Nya ke jalan yang selamat. Dan Allah mengeluarkan orang-orang itu dari kegelapan kepada cahaya yang terang-benderang dengan izin-Nya, dan menunjuk mereka ke jalan yang lurus. (Al-Maaidah, 15-16)

Diutuskan Rasullullah S.A.W adalah sebagai pembawa rahmat ke sekelian alam. Cahaya nubuwwahnya menerangi segenap lapisan bumi dan langit. Satu rahmat yang maha agung telah diturunkan untuk menerangi semula hati-hati yang mati dengan cahaya keimanan.

Dalam apa jua senario kegelapan, manusia akan sedaya upaya mencari cahaya sebagai petunjuk. Ibarat sebuah kapal yang belayar dilautan, susunan cahaya bintang dilangit dijadikan panduan arah pelayaran.

Eropah telah melangkaui zaman gelapnya dengan kecerahan tamadun ilmu. Tamadun-tamadun zindiq juga telah banyak yang diruntuhkan dengan kekuasaan cahaya kebenaran.

Seringkali aku tersilap dalam memilih cahaya. Aku menyangka telah memilih jalur cahaya yang benar sedangkan adakalanya cahaya-cahaya itu menipu.

Umpama menentukan masuknya waktu subuh di  pagi hari, hadis nabi ada menyebutkan dengan jelasnya tentang dua benang hitam dan benang putih. Benang putih adalah jalur cahaya yang betul untuk masunya waktu subuh sedangkan benang hitam (cahaya hitam) adalah cahaya palsu ciptaan syaitan untuk mengelirukan manusia.

Aku menyangka bahawa kemewahan dunia itu adalah cahaya petunjuk yang mengeluarkan manusia dari kegelapan dan kesusahan hidup. Buktinya, setelah kekayaan dikecapipun, hati masih teraba-raba dan sentiasa merasa gelisah.

Aku merasa diriku telah cukup dan pandai dalam memilih arah tujuan hidupku, sedangkan hakikatnya aku hanya menentukan halatuju hidupku dengan pedoman nafsu.

Sebenarnya semua faktor cahaya ada dikelilingku,  tetapi keegoaanku seringkali mengabaikan agen-agen cahaya yang ada. Sebenarnya, halatuju hidupkulah yang menyebabkan hati ini menjadi hitam dan dipenuhi dengan zulumat. Aku sendiri yang telah membina tembok penghalang untuk semua cahaya itu dapat menembusi kesanubariku. Lebih malang lagi adakalanya aku sendiri yang menjauhi sumber-sumber cahaya.

Aku merasakan mataku cerah dan bersinar, dapat menikmati semua keindahan ciptaan tuhan, sedangkan sebenarnya qalbi ini masih gelap dan kotor dengan kekotoran rohaniyah.

Aku sedar bahawa semua kekotoran dan kegelapan ini bukanlah bekalan yang sebenar untuk menuju ke alam sana. Semuany perlu disucikan dan dikembalikan kepada fitrah. Tetapi idea-idea itu kadangkala hanya menjadi satu angan-angan indah…dan aku tetap dengan egoku.

Rahsia kelebihan Solat Tahajud

17 May

Ini adalah koleksi buku terbaru yang baru saya. Artikel dibawah adalah kupasan dari artikel lain. Buku diatas mengupas secara detail tentang solat tahajud dari sudut sain dan hubunganya dengan faktor kerohanian.

Pada paras alfa, frekuensi otak berada dalam lingkugan 7 hingga 14 kitaran persaat. Paras ini merupakan paras seseorang dapat berhubung dengan minda bawah sedar dengan aktif. Pada paras ini seseorang akan berada dalam keadaan pertengahan antara ‘sedar dengan lena’. Aktiviti minda pada ketika ini dalam keadaan tenang,santai dan rehat. Pada tahap ini anda akan berada dalam tahap kesedaran yang tinggi.

Paras alpha amat penting kerana anda dapat meneroka dan mengekstrak kemampuan minda anda. Pada ketika ini minda dan jiwa anda begitu hening sehingga anda berada pada tahap fokus yang tinggi. Fikiran anda begitu terang dan jelas dan mampu menjana minda bawah sedar pada tahap yang tinggi

Paras ini adalah sepertimana anda hampir-hampir hendak tertidur. Malangnya anda tidak dapat kekalkan keadaan ini. Hanya waktu yang singkat sahaja anda berada pada paras alfa ,lalu anda tertidur.Ini berlaku secara semulajadi.

Walaubagaimanapun, paras alpha boleh dicapai dengan menurunkan secara sengaja frekuensi otak ke tahap yang lebih rendah daripada keadaan sedar.

Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu mengatakan bahwa Rasulullah bersabda, ‘Tuhan kita Yang Mahasuci dan Mahatinggi turun ke langit dunia. setiap malam ketika tinggal sepertiga malam yang akhir dengan berfirman, ‘Siapakah yang mau berdoa kepada-Ku lalu Aku kabulkan? Siapakah yang mau meminta kepada-Ku lalu Aku kabulkan? Siapa yang mau meminta ampun kepada-Ku lalu Aku ampuni?’”

Salah satu caranya ialah dengan anda melakukan qiaimulail. Pada ketika ini apabila anda bangun tidur terutamanya pada pertengahan malam, otak anda dalam keadaan hening dan tenang. Paras kortisol amat rendah pada waktu ini.

“Dan dirikanlah sembahyang itu pada kedua tepi siang (pagi dan petang) dan pada bahagian permulaan daripada malam. Sesungguhnya perbuatan-perbuatan yang baik itu menghapuskan (dosa) perbuatan-perbuatan yang buruk. Itulah peringatan bagi orang-orang yang ingat.
(SUrah Huud:114)

Anda sebenarnya masih dalam keadaan yang mengantuk seperti mahu tidur lagi.Apabila anda melaksanakan solat tahajud misalnya, anda seperti hendak tertidur tetapi masih dalam keadaan berjaga.Pada ketika ini anda sebenarnya berada pada pertengahan antara sedar dan lena yang mana anda sebenarnya pada pada tahap frekuensi alpha . BIla anda dengan sengaja melakukan solat tahajud, anda dapat berada lebih lama dalam keadaan alpa.

Inilah salah satu rahsia kehebatan solat tahajud pada ketika kita melakukan qiaimulail.Begitu juga dengan amalan-amalan berzikir,membaca alquraan, muhasabah diri dan beristiqfar pada melakukan ibadah qiaimulail pada pertengahan malam adalah merupakan aktiviti yang mana meletakkan anda pada tahap paras alpha.


وَبِاللَّيْلِ أَفَلَا تَعْقِلُونَ

dan di waktu malam. Maka apakah kamu tidak memikirkan?
Ash-Shaaffat (37)

Pada tahap ini kesedaran dan fokus anda anda begitu tinggi hinggakan emosi anda akan lebih jelas iaitu seperti apabila anda mengenangkan dosa-dosa dan takut kepada azab Allah , hati anda akan mudah tersentuh dan anda benar-benar dapat merasakan kehebatan,kebesaran dan keagungan Allah. Mata hati anda akan menjadi terang supaya anda benar-benar bersungguh-sungguh untuk membuat persediaan bekalan untuk menghadapi kematian anda pada bila-bila masa .

Aku Yang Kepenatan

17 May

Dijadikan indah pada pandangan manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini,iaitu:wanita-wanita,anak-pinak,harta yang banyak berupa emas,perak,kuda pilihan,binatang ternakan dan sawah ladang.Itulah kesenangan di dunia,dan sesungguhnya,apa yang ada di sisi ALLAH itu adalah lebih baik.” (ali imran:3:15)”

Seloka kehidupan dunia menjadikan manusia diantara golongan yang kepenatan. Mahkluk lain juga mungkin akan merasa tempias kepenatan ini angkara tangan-tangan manusia juga. Mungkin saya juga adalah seorang yang merasa kepenatan kerana menghambat kepenatan duniawi.

Bagi saya kepenatan ini sama sahaja samaada kita tertinggal di belakang atau terlalu jauh meninggalkan yang lain.  Samaada kita adalah golongan yang nasibnya ibarat kais pagi makan pagi, kais petang amakan petang, atau… kita berada dalam golongan elit hartawan dan jutawan. Penatnya sama sahaja selagi mana mahkluk yang bernama nafsu tetap merajai jiwa dan raga manusia.

Si miskin walaupun tidak mempunyai harta, tetapi berangan-angan untuk kaya. Nafsunya masih mengaum untuk semua keseronokan dunia. Hanya hambatan harta dan wang menyebabkan ianya mengais dan mengemis. Jikalah ia diberi peluang kekayaan, belum tentu “kezuhudan” dan kesederhaan itu akan dipertahankan. Walaupun miskin, nafsunya masih belum mampu ditundukkan. Ini terbukti dengan banyak kes apabila manusia itu tiba-tiba sahaja diberi kekayaan, maka makin suburlah sifat sombong dan bongkaknya.

Golongan yang kaya dan berharta ataupun agak berharta  pula akan terus kepenatan diulik dengan himpunan harta duniawi saban hari. Kerakusan nafsu yang tidak pernah merasa cukup menyebabkan ianya terus menjadi hamba nafsu.

Hukum tajrid kehidupan menyaksikan siapa yang kuat dia yang menang. Siapa cepat dia dapat.

Terpulang kepada kita bagaimana kita mengambil kehidupan dunia. Mengambil kesenangan dunia tiada salahnya, cuma ianya menjadi soalan untuk diri sendiri samaada ianya keperluan atau untuk kelebihan. Tidak salah juga untuk mencari kelebihan asalakan ianya bersih dan diniatkan kerana Allah semata-mata, bukan kesombongan dan memenuhi selera nafsu semata-mata.

Sabar dan syukur dalam menempuh mehnah hidup. Apa yang penting, tahu kemana halatuju hidup yang sebenar.

Salaf vs Khalaf

18 Nov

Mutakhir ini, perbahasan agama diantara pendapat khalaf dan salaf dilihat agak rancak berlaku. Adakalanya, perbahasan ini lebih cenderung untuk membuka pintu perbalahan diantara pengikut kedua-dua aliran tersebut.

Sejarahnya terlalu panjang untuk di kisahkan disini tentang bila dan bagaimana ianya berlaku. Sejarah ini bukan baru setahun dua sudah bermula, tetapi telah berkurun lamanya diperbahaskan.

Di alam Melayu sendiri, pertembungan dua aliran ini telah berlaku sejak zaman awal masuknya Islam ke Nusantara. Di Malaysia khususnya, ia telah berlaku sejak dizaman gemilangnya tokoh seperti Tok Kenali. Untuk maklumat lanjut, anda boleh dapatkannya dari sumber-sumber yang lain kerana keutamaan saya menulis tidak kearah pengkisahan semula sejarah.

Apa sebenarnya?

Perkara asas yang menjadi perbezaan diantara aliran khalaf dan salaf ialah dari sudut pengambilan hukum dan dalil. Bermula dari titik inilah ianya memperbahaskan tentang tauhid, fiqah dan akhlak.

Secara asasnya, aliran salaf bersumberkan terus daripada Al-Quran dan Hadis untuk mengistinbat hukum dan bagi aliran khalaf, disana ada empat sumber pengambilan hukum yang utama. Pertamanya ialah Al-Quran, keduanya ialah Hadis, ketiganya ialah Ijma’  Ulama dan yang keempat ialah Qias.Ada juga sesetengah ulama’ yang berijtihad dengan menggunakan sumber pengambilan yang kedua seperti istihsan dan masalih almursalah.

Siapa Yang Betul & Siapa Yang Salah

Semua orang tidak sukakan pergaduhan dan perbalahan. Maka disana akan keluar dalil bahawa semua orang Mukmin itu adalah bersaudara. Dalil-dalil mengenai pergaduhan dan perbalahan juga terlalu banyak untuk di huraikan satu persatu.

Jadi, mana satukah pendapat yang boleh kita ikuti. Khalaf atau salaf? Kerana ianya melibatkan cara kita berfikir dan juga cara kita melaksanakan ibadah. Kalau solat Tarawih, anda mahu 20 rakaat atau 8 rakaat.

Kalau membicara soal ketuhanan, anda mahu menerima bahawa Allah itu duduk di atas arasy atau Allah itu tidak mempunyai tempat.

Saya percaya bahawa kebanyakan orang awam seperti saya akan keliru dan pening kerana semua hujah-hujah yang dinyatakan dibawa oleh tokoh-tokoh yang diiktiraf oleh masyarakat.

Maka sebab itulah, saya tekankan kepentingannya untuk kita berguru untuk melaksanakan ibadah. Memberi nilai tambah kepada ibadah kita dengan ilmu, bukannya sekadar ikut-ikutan ataupun lebih mudah bahasanya, ibadah itu tidak lebih dari adat sahaja.

Jadi persoalan ini saya pulangkan kepada untuk untuk menilai. Dimana salahnya khalaf dan dimana tak betulnya salaf. Fikir tuan-tuan!

Jalan Penyelesaian

Saya sendiri akan tersenyum sendirian bila memikirkan jalan penyelesaiannya. Sebab saya sendiri bukanlah insan yang layak berijtihad. Jadi bagi mendepani isu ini, saya suka memakai hujah-hujah guru saya agar kita bersikap rasional .  Pemikiran yang rasional akan menutup pintu ta’asub dan kita akan dapat menilai dengan pemikiran dan hati yang tenang. Mintalah petunjuk Allah.

Atas dasar penyatuan ummah jugalah, Imam Hassan AlBanna telah menggariskan 20 usul didalam kitabnya “Usul Isyrin” bagaimana untuk kita berhadapan dengan situasi ini. Beliau telah berusaha untuk menyatukan kedua-dua golongan ini dan memusatkan fokus umat Islam kepada satu iaitu, Jihad melawan kuffar.

Perbalahan ini telah dan akan merugikan masa depan umat Islam itu sendiri. Kita akan terjebak dengan kancah perdebatan yang melekakan. Ianya tidak akan berkesudahan.

Rumusan

Sudah sampai masanya untuk kita meninggalkan titik-titik perbezaan dan mencari serta menyusun titik-titik persamaan. Tiada ruginya untuk berlapang dada. Kita fokuskan fikiran dan gerk kerja kepada perkara yang lebih aula.

Kepada para alim ulama, para imam mujtahid serta mufti-mufti yang digaji, duduklah semeja dan leraikan permusuhan.

Kepada kita semua, beramallah selagi mana anda meyakini bahawa amalan tersebut mempunyai hujah yang kukuh serta tidak melanggar syara’.

Wallahua’lam.

PPSPPA : Bangsar (18 Nov 2009)

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.