Archive | May, 2008

Hakikat Tenang dan Bahagia

30 May

“Wahai jiwa yang tenang, kembalilah kepada Tuhan dalam keadaan Ia redha kepadamu dan engkau redha kepada-Nya, masuklah engkau dalam golongan hamba-Ku, masuklah engkau ke alam syurga-Ku.” (Al Fajr : 27-30)

Wahai Anakku,

Aku memperingatkan diriku dan dirimu agar sentiasa memelihara iman dan mengawasinya sert menjauhi perkara yang boleh menyebabkan hilang kemanisannya. Iman akan memuncak cahaya makrifatnya apabila kekotoran yang diselaputi oleh hawa nafsu dapat dikikis.

Ketahuilah anakku, nafsu ammarah adalah musuh yang paling besar dalam perjalanan menuju kepada Tuhan. Ia adalah punca hati manusia tidak tenteram di bawah takdir Allah. Nafsu ini akan merungut-rungut, memberontak, berkeluh kesah dengan apa jua takdir yang menimpanya sama ada ia berbentuk nikmat atau berbentuk musibah.

Ia tidak aman dari merungut sehingga manusia yang mendengar bisikannya akan menjadi manusia yang miskin walaupun ditangannya mempunyai segala perkara yang diidamkan manusia seperti kuasa, kekayaan, keluarga dan sebagainya. Mereka yang berjaya mendidik nafsunya sehingga sampai kepada peringkat mutmainnah (nafsu yang tenang dengan kehendak Allah) sahaja akan dapat merasai kebahagiaan. Dadanya lapang, hatinya tenang, walaupun Allah mentakdirkan ia tidak memiliki apa jua sebagaimana bahagianya Nabi Isa (a.s).

Wahai Anakku,

Kebahagiaan yang hakiki adalah dalam dirimu. Layarkan dirimu ke lautan kebahagiaan dengan sanggup merempuh badai gelombang dipermulaannya. Kuatkan kapal dan besarkan ia agar tidak terasa gelombang ombak dan tiupan badai. Jika tiupan badai terlalu kuat, hanya sedikit sahaja terasa goncangannya, dan dirimu masih boleh tersenyum dan menikmati hidangan tanpa rasa takut. Nakhoda yang hebat ialah seorang yang mempersiapkan kapal dengan segala kekuatan agar dapat menghadapi segala gelora pelayaran dengan tenang. Ia juga mempunyai ilmu dalam menghadapi dan mengatasi gelombang dan taufan.

Wahai Anakku,

Didiklah nafsumu dengan ilmu, ibadah dan mujahadah yang berterusan sehingga ia menjadi nafsu yang tenang dengan tadbir Tuhan, bukannya senang dengan kehendaknya. Ia perlu ditekan dengan bersungguh-sungguh sehingga pecah segala kejahatannya dan terbukalah tadbir penipuan yang melindungi dirimu selama ini dari melihat kebenaran. Akan tersingkaplah rahsia dirimu dari alam keTuhanan, rahsia dunia yang penuh penipuan, rahsia akhirat yang penuh dengan keindahan. Dengan itu, engkau telah mencapai hakikat kebahagiaan sebagaimana hati para kekasih-Nya.

:. Hubaib

Advertisements

DA’I DAN MURABBI : Jagalah Niatmu…..

28 May

Da’i dan murabbi adalah manusia yang berperanan mendidik manusia lain kepada kebaikan dunia dan akhirat. Mereka menjadi contoh kepada anak buahnya baik dalam ucapan, perbuatan dan perlakuan mereka. Oleh itu, mereka hendaklah sentiasa bersedia melihat diri mereka untuk dibersihkan, zahir dan batin, supaya usaha mereka yang mulia itu mendapat keberkatan dan menghasilkan natijah yang baik.

Peristiwa Khalid Ibn Walid

Dalam peperangan Yarmuk Khalid Ibn Walid berkata:

“Ini adalah hari dari hari-hari Allah. Tidak sepatutnya pada hari ini ada kebanggaan dan kezaliman. Bersihkanlah jiwa kamu kepada Allah. Tumpukanlah semua kerja kamu kepada Allah kerana ia akan menentukan masa depan kamu.”

Khalid telah berijtihad, selepas menghadapi Rom yang besar, orang mukmin perlu disatukan di bawah satu pimpinan dan arahan. Yang mana sebelum ini didapati tentera-tentera Islam dipimpin oleh beberapa ‘commander’. Pada usaha inilah beliau menyeru untuk membersihkan niat kepada Allah.

Da’i Tidak Boleh Diruntun Fitnah

Jika betul niat dan usaha kita maka In Sya Allah kita akan Berjaya. Oleh itu seorang da’i tidak boleh diruntun fitnah seperti bangga diri dan melihat diri lebih baik dari saudara-saudara yang lain dalam amalan. Tidak patut bagi seorang da’i untuk melakukan fitnah, menzalimi dan bermusuhan antara satu dengan lain. Sesiapa yang ingin mendapatkan hakikat kebenaran dan pengajaran, hendaklah ia membersihkan niatnya. Pada masa yang sama hendaklah ia membersihkan kefahaman dan amalannya.

Sekiranya ada dikalangan saf da’i yang niatnya tidak bersih maka hendaklah ia bersegera membersihkannya.

Pesanan Hasan Al Banna

Hasan Al Banna pernah berpesan yang mafhumnya, sesungguhnya para sahabat Rasulullah SAW telah berjaya membersihkan aqidah mereka.Usaha mereka lahir dari aqidah yang betul. Apabila dilihat, mereka itulah fikrah dan fikrah itulah mereka. Jika kamu mahu yang demikian maka berfikirlah bersungguh-sungguh. Kalau ada dikalangan kamu jiwa yang sakit, maka ubatilah. Orang ini akan menyekat nikmat dan taufik Allah kepada Jemaah.

Tersekatnya rahmat Allah merupakan gangguan pada jemaah. Gangguan ini boleh menghilangkan ‘hakikat jemaah’ yang sebenarnya.

Pesanan Ibn Qayyim

Ibn Qayyim berpesan bahawa didalam jemaah perlu ada ‘qalban wahidan’ (kesatuan hati).

Dalam hal ini kita perlu melihat kepada maslahat jamaah keseluruhannya. Firman Allah Yang bermaksud :

“Dan ( Dialah ALLAH) yang mempersatukan hati mereka. Walaupun kamu membelanjakan semua(kekayaan) yang ada dibumi, nescaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka.” (Al-Anfal :63)

Demi Kejayaan, Saf Da’i Perlu Bersih

Jika terdapat hati yang sakit dalam saf jamaah maka da’i yang lain akan turut terganggu. Jamaah berkemungkinan akan rosak atau tergendala perjalanannya.

Kejayaan dalam sesuatu projek, seandainya tidak dijaga hal ini, tidak akan dapat dimanfaatkan untuk kemajuan Islam dan jamaah bahkan akan membawa kepada keretakan. Ini adalah sunnah. Oleh itu demi kebaikan Islam, sekiranya Da’i tersebut tidak dapat juga membersihkan dirinya, maka jemaah perlu dibersihkan darinya daripada berada dalam saf da’i yang hakiki.

Pesanan Abdul Qadir Jailani

Beliau berpesan:

“Ya ghulam, walaupun engkau pintar tetapi jika tanpa amal qalb, tidak akan membawa engkau maju selangkah pun dalam perjalanan. Perjalanan ini adalah perjalanan hati. Yang kita bimbang ialah panjang lidah semata-mata.

Pesanan Abdul Wahab ‘Uzam.

Beliau berpesan :

“Kalau kita perhatikan orang petah bercakap semata-mata(tanpa amal) maka semuanya bermuka jernih belaka. Tetapi kalau kita perhatikan hatinya maka tak ubah seperti bunga yang layu tidak berbau.

Pesanan Hasan Al Basri

Beliau berpesan:

“Kita dapat menilai manusia dengan amalan mereka. Ini kerana Allah tidak merestui percakapan tanpa dalil(yakni dalil dari sudut amal)”

Fiman Allah SWT :

“Wahai orang-orang yang beriman, mengapa kamu mengatakan apa yang tidak kamu kerjakan? Amat besar kebencian disisi Allah bahawa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan.” ( As Shof :2-3)

Janganlah Terdapat Riya’ Dalam Jamaah

Adalah sangat tidak dikehendaki terdapatnya riya’ dalam jamaah. Dalam ‘amal Islami’, Untuk menyelamatkan dari riya’, maka jamaaah hendaklah berteraskan aqidah. Sorang sahabat, Syaddat bin Aus, telah diminta nasihat oleh para sahabat semasa beliau hendak mati, maka beliau berkata:

“Yang paling aku takuti dikalangan kamu ialah riya’ dan syahwatul kahfi (keinginan yang tersembunyi)”

Seorang Tabi’in bernama Tholahah, dalam persoalan riya’ dan syahwatul kahfi, telah berkata didalam doanya yang bermaksud :

“Ya Allah! Ampunilah aku dari sam’ah(berbuat sesuatu yang lain) dan ampunilah aku dari riya’.”

Mulakanlah Dakwah darimedan yang putih bersih. Teruskanlah kebersihannya dan janganlah ia rosak diseparuh perjalanan.

 

MANHAJ TARBIAH

27 May

Tarbiah atau pendidikan bertolak daripada titik pemikiran dan peradaban sesuatu bangsa, berkisar pada bagaimana manusia melihat dan menilai kehidupan ini. Lalu ianya dicurahkan secara berperingkat- peringkat agar ia dapat diterima oleh individu atau perkumpulan yang lain sama ada dalam masyarakat itu sendiri atau kelompok yang luar.

Bagi dunia barat, ‘pendidikan boleh diandaikan sebagai proses penyebaran nilai-nilai dan himpunan ilmu pengetahuan dalam sesuatu masyarakat’. . pendidikan telah memandu pemikiran manusia untuk mengenali budaya, membentuk tingkah laku mereka untuk menuju usia matang dan mengarahkan mereka menuju kepada peranan yang akan dimainkannya dalam masyarakat.

Secara ringkasnya, mana-mana masyarakat sekali pun memerlukan pendidikan sebagai satu proses pembinaan serta penerapan nilai-nilai untuk menjamin survival ideologi yang diterima pakai dalam masyarakat tersebut. Bagi masyarakat yang menganut fahaman komunisme atau sekularisme sebagai contoh, yang mana mereka percaya dan mendokong ideologi-ideologi itu pasti akan menerapkan nilai-nilai tersebut dalam pendidikan terhadap generasi mudanya. Begitulah juga bagi ideologi-ideologi lain yang berkembang dalam masyarakat dunia semenjak dahulu sehingga kini, sekiranya kita melihat sejarah perkembangan tamadun manusia.

Bagi manusia yang terpengaruh dengan keduniaan dan materialisme, pendidikan bagi mereka hanyalah terhad untuk memenuhi keperluan dan tuntutan tersebut. Akan tetapi bagi Islam matlamat pendidikan atau tarbiah jauh lebih luas untuk mendapat kesejahteraan di dunia dan akhirat. Demikianlah halnya dengan masyarakat Islam, apabila peradaban yang meliputi kehidupan dan mempengaruhi pemikiran mereka berpaksikan keimanan kepada ALLAH  dan peranan dirinya sebagai hamba kepada Penciptanya serta hubungkaitnya dengan kejadian alam ini, maka masyarakat Islam tersebut pasti akan memastikan iman itu terus subur dalam masyarakatnya generasi demi generasi melalui lapangan pendidikan atau tarbiah. Namun begitu, tarbiah juga menjadi suatu keperluan yang mendesak terutamanya apabila berlaku kerosakan serta terhapusnya nilai-nilai keagamaan dan moral dalam masyarakat.

Dalam pembentangan kertas kerja ini, kita akan membincangkan secara ringkas berkenaan tarbiah dari perspektif Islam atau Tarbiah Islamiah; iaitu pendidikan mengikut nilai-nilai Islam. Oleh kerana skop perbincangan ini terlalu luas, kita hanya akan menumpukan kepada pengenalan tarbiah bagi melahirkan golongan solihin sebagai kesinambungan dari tajuk yang lalu iaitu manhaj dakwah yang berperanan mewujudkan golongan mukminin. Kita telah pun menyebutkan tentang ikatan iman dan amal menjadi syarat mendapat kemenangan di dunia dan akhirat berdasarkan ayat-ayat al-Quran al-Karim.

Ta’arif Tarbiah

Perkataan tarbiah dalam bahasa Melayu bermakna: pendidikan, pengasuhan . ‘Tarbiah’ diambil daripada bahasa Arab (تربية) berasal daripada kalimah (رَبَّى):

رَبَّى يُرَبِّي تَرْبِيَةً مُرَبٍّ (المُرَبِّي) مُرَبًّي
رَبَّى الأب ابنه : هذّبه ونمى قوّاه الجسمية والعقلية والخلقية
Seorang ayah mentarbiah anak lelakinya (bermaksud): mendidik dan menambahkan kekuatannya jasmani, akal dan akhlak.

Sesungguhnya mafhum tarbiah (dalam bahasa Arab) berasal daripada fi’il mu’tad (فعل معتد), bermakna ia memerlukan fa’il (فاعل) dan maf’ul (مفعول). Kedua-duanya berada dalam hubungan yang tertentu iaitu pertambahan (التنمية) dan pengasuhan (التنشئة). Seorang pendidik itu (المُرَبِّي) dan orang yang dididik (المربَّى) kedua-dua sama-sama berkongsi suka duka dan perkara-perkara tertentu.

Di antara kefahaman tarbiah dari segi istilah ialah:

1. Sesungguhnya tarbiah itu adalah bersifat praktikal yang berkembang di mana insan membesar melaluinya semenjak kanak-kanak sehingga ia matang dalam keadaan dia terbentuk bersama matlamat persekitaran dan masyarakat.

2. Bahawa tarbiah itu adalah bersifat praktikal yang mempunyai tujuan-tujuan dan matlamat-matlamatny a, ia mengutamakan akal insan, kewujudannya, rohaninya, jasmaninya, nilainya, halatujunya dan segala kemahiran serta pemikiran yang terdapat pada dirinya.

3. Bahawa tarbiah itu memerlukan perancangan yang berperingkat yang mana berjalan di dalamnya kerja-io0lkerja pendidikan dan pengajaran menurut tertib yang tersusun serta secara langsung, ia berubah dari masa ke semasa dan peringkat demi peringkat bersama perkembangan seorang remaja.

Walau bagaimanapun, dalam sirah nabawiyyah kita mengetahui bahawa Rasulullah SAW menjalankan madrasah tarbiah baginda di kalangan para sahabat r.a.hum dan proses tarbiah ini berjalan tanpa mengira usia mereka. Dalam tarbiah Islamiah, seseorang individu itu akan terus merasai pendidikan sehingga ke akhir hayat.

Asas-asas Tarbiah Islamiah

Apabila seseorang insan itu telah menerima Islam dan beriman kepada ALLAH, maka dia perlu menyedari tugasnya sebagai hamba ALLAH dan tujuan dia diciptakan. Firman ALLAH SWT:
(Maksudnya) “Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdikan diri kepada-Ku.” (az-Zariyat: 56)

Maka asas dalam tarbiah Islamiah adalah ketundukan dan kepatuhan seseorang hamba kepada Tuhannya yang dengan itu dia akan berusaha mendapatkan keredaan ALLAH dengan mengerjakan ibadat kepadaNya dan menjaga hubungan sesama makhluk-makhluk ALLAH.

Manhaj Tarbiah Mengikut Al-Quran

Apabila kita menyedari bahawa kerosakan yang berlaku dalam masyarakat Islam pada hari ini menyerupai ciri-ciri jahiliah yang terdahulu pada sebahagian bentuk-bentuknya, maka kaedah dan jalan untuk memperbaiki atau melakukan islah dalam masyarakat tersebut hendaklah melalui cara yang digunakan oleh Rasulullah SAW sebagaimana yang dinyatakan di dalam al-Quran.

Sebelum kebangkitan Nabi Muhammad SAW, Nabi Ibrahim AS telah berdoa kepada ALLAH SWT agar diutuskan kepada seorang Rasul kepada umat ini. Firman ALLAH SWT: (Maksudnya) “Wahai! TUHAN kami, utuslah untuk mereka sesorang Rasul dari kalangan mereka, yang akan membacakan kepada mereka ayat-ayat Engkau, dan mengajarkan kepada mereka Al Kitab (Al Quran) dan Al-Hikmah (As-Sunnah) serta mensucikan mereka. Sesungguhnya Engkaulah yang Maha Kuasa lagi Maha Bijaksana.” (Al-Baqarah: 129)

Melalui ayat di atas, Nabi Ibrahim AS berdoa kepada ALLAH agar Rasul yang akan diutuskan itu akan:
1. Membacakan kepada kaumnya ayat-ayat ALLAH.
2. Mengajarkan kepada mereka al-Kitab (al-Quran) dan al-Hikmah (as-Sunnah).
3. Mensucikan mereka.

Bagaimanapun ALLAH SWT memberikan jawapan kepada doa tersebut dengan firmanNya: (Maksudnya) “Samalah seperti (nikmat) Kami mengutuskan kepada kamu seorang Rasul dari kalangan kamu (iaitu Muhammad), yang membacakan ayat-ayat Kami kepada kamu, dan memsucikan kamu (dari amalan syirik dan maksiat), dan yang mengajarkan kamu kandungan Kitab (al-Quran) serta Hikmat kebijaksanaan, dan mengajarkan kamu apa yang belum kamu ketahui.” (al-Baqarah: 151)

(Maksudnya) “Dia-lah yang mengutuskan kepada kaum yang buta huruf seorang Rasul dari kalangan mereka, yang membacakan ayat-ayat-Nya kepada mereka, mensucikan mereka dan mengajarkan mereka Kitab dan hikmah (As Sunnah). Dan Sesungguhnya mereka sebelumnya benar-benar dalam kesesatan yang nyata” (al-Jum’ah: 2)

Melalui ayat-ayat di atas, ALLAH menyatakan susunan yang perlu diikuti oleh Rasul yang diutuskan:
1. Membacakan kepada kaumnya ayat-ayat ALLAH.
2. Mensucikan mereka.
3. Mengajarkan kepada mereka al-Kitab (al-Quran) dan al-Hikmah (as-Sunnah).

Sebagai mengikut susunan tersebut, keutamaan perlu diberikan kepada peringkat yang pertama di atas iaitu membacakan kepada ayat-ayat ALLAH; menjelaskan kepada mereka tanda-tanda kebesaran dan kekuasaan ALLAH sehingga mereka beriman. Ini merupakan peringkat pertama yang perlu dilalui dalam proses tarbiah dan ianya telah pun kita sentuh dalam bahagian pertama iaitu dalam manhaj dakwah.

Firman ALLAH SWT: (Maksudnya) “Sesungguhnya ALLAH telah mengurniakan (rahmatNya) kepada orang-orang yang beriman, setelah Ia mengutuskan dalam kalangan mereka seorang Rasul dari bangsa mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat ALLAH (kandungan Al-Quran yang membuktikan keesaan ALLAH dan kekuasaanNya) , dan membersihkan mereka (dari iktiqad yang sesat), serta mengajar mereka Kitab ALLAH (Al-Quran) dan Hikmah (pengetahuan yang mendalam mengenai hukum-hukum Syariat). Dan sesungguhnya mereka sebelum (kedatangan Nabi Muhammad) itu adalah dalam kesesatan yang nyata.” (Ali ‘Imran: 164)

Firman ALLAH SWT: (Maksudnya) “Dan tiadalah Kami mengutus engkau, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam.” (AL-Anbiya’: 107)

ALLAH mengutuskan Rasul-Nya daripada kalangan kaum itu sendiri dengan itu ia mengetahui suasana dan keperluan untuk menjalankan seruan risalah dan melakukan tarbiah kepada kaumnya. Bagi menghadapi keperluan kaum dan bangsa yang berlainan, asas bagi melakukan islah dan mentarbiah umat ini perlulah mengikut garis panduan yang ditetapkan di dalam ayat-ayat al-Quran di atas. Rasulullah SAW diutuskan untuk menjadi rahmat bagi seluruh alam dan sebagai rasul yang terakhir bagi umat manusia. Maka manhaj yang digunakan oleh Rasulullah SAW adalah contoh tunggal untuk diikuti oleh seluruh umat yang mengikut seruan baginda dalam melakukan islah setelah umat tersebut berada dalam kesesatan dan kerosakan. ALLAH SWT menyatakan peringkat-peringkat tersebut secara tersusun.

Setelah kita meyakinkan manusia untuk beriman kepada ALLAH maka peringkat seterusnya ialah mendahulukan (تزكية) penyucian sebelum mengajarkan al-Kitab (al-Quran) dan al-Hikmah (as-Sunnah) kerana kedua-dua sumber tersebut adalah suci dan tidak dapat diterima oleh seseorang hamba itu melainkan apabila hati dan iktikadnya suci

Bencana Alam : Kembalilah Kepada Allah

14 May

Dunia dikejutkan dengan satu  lagi bencana alam yang amat dashyat baru-baru ini , taufan NARGIS. Korban nyawa meragut hampir ratusan ribu disamping manusia-manusia yang masih hilang tanpa dapat dikesan. Saki baki yang masih hidup pula terpaksa melalui ujian pahit getir untuk kelangsungan hidup yang lebih selamat.

 

Sebuah akhbar melaporkan bahawa ancaman bencana yang menimpa mampu untuk memupuskan generasi kanak-kanak Myanmar sekiranya penularan wabak taun, kepialu, denggi, kelaparan dan bermacam-macam lagi tidak diatasi dengan segera.

 

 Belum reda kepiluan tsunami Acheh 2004, datang lagi bala/ujian Allah menguji kecekalan iman manusia. Saya hanya mampu beristigfar disamping memanjatkan doa agar semuanya dipelihara Allah dengan baik.

 Ulasan yang selanjutnya, saya unjurkan kepada sahabat sekalian dengan penemuan saya terhadap sebuah artikel di internet yang boleh dilayari di http://masoedabidin.wordpress.com. Saya kira kupasannya agak menarik dan dapat dijadikan panduan untuk menghadapi musibah-musibah malapetaka alam.

 Lihatlah bencana alam yang berlaku dengan pandangan maarifatullah agar kita terselamat dari bencana-bencana dan azab-azab Allah di dunia dan akhirat. Ingatlah bahawa tentera-tentera Allah itu meliputi segala apa yang ada di langit dan dibumi.

Wassalam

Razani :: KWAP

—————————————————————-  

 

Kewaspadaan Dan Antisipasi, Menghadapi Bencana Alam, Kembalilah Kepada Allah

 

 

Oleh: H.Mas’oed Abidin

http://masoedabidin.wordpress.com

Gempa bumi adalah fenomena alam, yang tidak dapat dilepaskan dari kekuasaan Maha Pencipta Alam. Alam telah diciptakan sempurna dengan hukum-hukum yang jelas atau sunnatullah (nature wet) hukum alam =     لا تبديل لخلق الله

Fenomena alam itu berlaku sepanjang masa, menurut kehendak Khalik, pada jangka-jangka waktu tertentu, ada kalanya ketika bumi diratakan dan lempengan samudera bergerak kebawah, pulau-pulau melekat dan terseret, memuntahkan apa yang ada di bawah hingga di dalamnya menjadi kosong (QS.al Insyiqaq:3-5), dan ketika pulau-pulau terangkat dan air laut menyusut menjauhi pantai kemudian disusul lautan dijadikan meluap (QS.al-Infithaar:3-5),

Di sini kita memetik hikmah dari satu musibah (bencana alam) bertalian dengan “keimanan” kepada Yang Maha Rahim, bahwa cobaan demi cobaan akan menjadikan umat tambah waspada dan kuat.

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ، عَنْ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمِ: أَنَّهُ قَالَ  ( عِظَمُ الْجَزَاءِ مَعَ عِظَمِ البَلاَءِ.

 إِنَّ اللهَ، إِذَا أَحَبَّ قَوْمًا ابْتَلاَهُمْ. فَمَنْ رَضِىَ، فَلَهُ الرِّضَا. وَ مَنْ سَخِطَ فَلَهُ السُّخْطُ)

  سنن الترمذي، كتاب الزهد، باب ماجاء في الصبر على البلاء (2320)، سنن ابن ماجه ، كتاب الفتن، باب الصبر على البلاء (4011)

Dari Anas bin Malik RA. Rasulullah SAW bersabda: Besarnya suatu balasan amal tergantung pada besarnya cobaan yang diterima. Karena sesungguhnya Allah, jika mencintai suatu kaum, maka ia timpakan bala’ pada mereka. Siapa yang ridha, baginya keridhaan Allah. Siapa yang marah, maka baginya kemurkaan Allah.(HR. Turmudzi, [2320], Ibnu Majah [4021])

Bencana alam (tsunami, gempa, gunung meletus) senyatanya harus dianggap sebuah pembelajaran/latihan dari Allah untuk “manusia yang percaya” agar bersiap menghadapi kiamat. Dengan bencana itu sesungguhnya tumbuh keyakinan kuat bahwa kiamat – besar ataupun kecil – pasti dan mesti akan datang. Namun tak seorangpun tahu dengan pasti kapan akan datangnya, karena ada 5 (lima) ketidakberdayaan manusia (Lukman: 34)

1.   Hanya Allah yang tahu kapan saat terjadinya sesuatu (kiamat/gempa),

2.   Tidak seorangpun yang diberi tahu apa yang akan terjadi besok,

3.   Tidak seorangpun tahu dengan pasti kapan titik hujan pertama jatuh,

4.   Tidak seorangpun tahu selengkapnya yang ada pada rahim (kehamilan dan saat/kepastian kelahiran),

5.   Tidak seorangpun tahu bila dan dimana tempat dia akan mati.

Memang tidak dapat dibantah bahwa antara cobaan dengan kelakuan manusia erat kaitannya, sering kali kelalaian manusia menjaga kaedah alam dan dorongan keserakahan telah menjadikan manusia mendustakan hukum2 Allah.

عَنْ عَائِشَةَ رَضِىَ اللهُ عَنْهَا قَالَتْ: قَالَ رَسُوْلُ الله صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ:  إِذَا َكثُرَتْ ذُنُوْبُ الْعَبْدِ وَلَمْ

يَكُنْ لَهُ مَا يُكَفِّرُهَا مِنَ العَمَلِ ابْتَلاَهُ الله عَزَّ وَ جَلَّ بِالْحُزْنِ لِيُكَفِّرَهَا عَنْهُ (رواه أحمد)

Jika dosa manusia sudah terlalu banyak, sementara tidak ada lagi amal yang bias menghapuskannya. Maka Allah SWT menguji mereka dengan berbagai kesedihan, supaya dosa-dosa mereka terhapus. (HR. Ahmad [24077], berkata Imam al-Mundziri, rawi-rawinya terpercaya, lihat Kanzul Ummal Imam al-Hindi, nomor: 6787, Faidhul Qadir Imam al-Manawi nomor hadits: 838)

Kebencanaan yang terjadi di bumi banyak diakibatkan oleh peran makhluk manusia yang lalai dan serakah. “Terjadinya bencana di darat atau di laut karena ulah tangan manusia”.

Keserakahan akan mengundang bahaya dan bencana. Keserakahan terjadi karena menolak bimbingan Khalik, ( فَكَذَّبُوهُ ) karena mereka mendustakan (petunjuk Nabi),  فَأَخَذَتْهُمُ الرَّجْفَةُ lalu mereka digoncang oleh gempa yang dahsyat, akhirnya menuai bencana فَأَصْبَحُوا فِي دَارِهِمْ جَاثِمِينَ  dan jadilah mereka mayat-mayat yang bergelimpangan di tempat-tempat tinggal mereka, (Al Ankabut : 37).  Ayat ini mengingatkan betapa eratnya hubungan gempa dengan pendustaan terhadap kekuasaan Allah atau menolak tauhidullah.

Kita memang mengerti bahwa tidak semua manusia dapat menjaga dan menerima keimanan kepada Tuhan dengan sepenuh hati sebagaimana telah pernah terjadi pada umat-umat dahulu yang mendustakan kekuasaan Allah, bahkan ini akan berlaku sampai akhir zaman.

Tidak semua manusia mampu mempunyai iman yang benar, seperti pernah terungkap dalam peristiwa bencana taufan besar pertama di zaman Nabi Nuh dimana keluarganya sendiri tidak dapat diselamatkan, karena mengandalkan kekuatan alam semata,  قَالَ سَآوِي إِلَى جَبَلٍ يَعْصِمُنِي مِنَ الْمَاءِ  Anaknya menjawab: “Aku akan mencari perlindungan ke gunung yang dapat memeliharaku dari air bah!”

Melalui pandangan agama dan wahyu Ilahi dapat dipelajari dengan sungguh bahwa ketika bala bencana datang tidak ada satu kekuasaan pun yang mampu menahan dan menolaknya, kecuali hanya dengan pertolongan serta rahmat Allah, قَالَ لاَ عَاصِمَ الْيَوْمَ مِنْ أَمْرِ اللَّهِ إِلاَّ مَنْ رَحِم   Inilah yang diingatkan oleh Nuh dengan berkata: “Tidak ada yang melindungi hari ini dari azab Allah selain Allah (saja) Yang Maha Penyayang“. (QS.Huud:43).

Al-Qur’an memberi jelas diantara tanda-tanda kiamat itu ketika bumi digoncang  dan air meluap, biasanya ketika itulah manusia tahu mana yang telah mereka perbuat mana yang mereka dahulukan (prioritas) manapula yang mereka lalaikan. Dan bencana kalau sudah datang dari Tuhan tiada satupun kekuasaan yang dapat menolak kecuali segera kembali kepada Allah SWT, sebab datangnya bencana gempa seringkali menyebabkan derita yang berkepanjangan.

Dengan berbagai cobaan itu manusia yang beriman atau yang masih mempunyai sedikit keyakinan dapat kembali kepada Tuhan, sehingga mereka memiliki kesempatan untuk meraih rahmat dan keampunan dari Allah SWT.

فَلَمَّا أَخَذَتْهُمُ الرَّجْفَةُ

قَالَ رَبِّ لَوْ شِئْتَ أَهْلَكْتَهُمْ مِنْ قَبْلُ وَإِيَّايَ أَتُهْلِكُنَا بِمَا فَعَلَ السُّفَهَاءُ مِنَّا

إِنْ هِيَ إِلاَّ فِتْنَتُكَ تُضِلُّ بِهَا مَنْ تَشَاءُ وَتَهْدِي مَنْ تَشَاءُ

أَنْتَ وَلِيُّنَا فَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا وَأَنْتَ خَيْرُ الْغَافِرِينَ

“Maka ketika mereka digoncang gempa bumi,

Musa berkata: “Ya Tuhanku, kalau Engkau kehendaki, tentulah Engkau membinasakan mereka dan aku sebelum ini. Apakah Engkau membinasakan kami karena perbuatan orang-orang yang kurang akal di antara kami?

Itu hanyalah cobaan dari Engkau, Engkau sesatkan dengan cobaan itu siapa yang Engkau kehendaki dan Engkau beri petunjuk kepada siapa yang Engkau kehendaki.

Engkaulah Yang memimpin kami, maka ampunilah kami dan berilah kami rahmat dan Engkaulah Pemberi ampun yang sebaik-baiknya“.(QS.Al A’raf:155)

Ketika seseorang hamba mendapat ujian (bala’ dan musibah) dibalik itu ada tangan kekuasaan Allah SWT yang sedang merancang sesuatu yang lebih baik sesudah itu. (inna ma’al ‘ushry yusraa). Seorang hamba mesti sadar bahwa apapun yang terjadi di alam ini adalah atas kehendak dan izin yang Maha Kuasa.

Maka sikap terbaik dalam menghadapi musibah adalah sabar pada terpaan awal kejadian dengan ridha, seperti bunyi do’a:

اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ الرِّضَى بَعْدَ القَضَى

“Duhai Allah, hamba mohon kepada-Mu sikap ridha dalam menerima ketentuan-Mu”

Dalam riwayat Imam Ahmad dilaporkan, bahwa ridha terhadap qadha’, tawakkal setelah berusaha, syukur menghadapi nikmat, dan sabar atas bala’ (mushibah) adalah tuntunan para Nabi (Syara’a man qablana) yang tetap dipelihara oleh Islam dan selalu ditekankan oleh Rasulullah SAW dalam setiap tindakan keseharian.

Kesimpulan

Di antara antisipasi dan kewaspadaan menghadapi berbagai bencana alam adalah dengan teguh bersandar kepada kekuasaan Allah melalui upaya-upaya:

  1.     hindari perbuatan maksiat yang dapat mengundang bencana,
  2.      perbaiki ibadah dan selalu berdoa kepada Allah mengantisipasi kepanikan,
  3.      patuhi bimbingan para ahli bertalian dengan semua aspek bencana yang terjadi, sehingga tercipta kewaspadaan,
  4.      hindari isu dan jauhi mempercayai nujum agar tidak lahir fitnah,
  5.      perbanyak dzikrullah, sesuai yang diajarkan oleh Nabi Muhammad, SAW.

 

لا إله إلا الله العظيم الحليم

لا إله إلا الله رب العرش العظيم

لا إله إلا الله رب السماوات و الأرض و رب العرش الكريم

ياحي يا قيوم برحمتك استغيث

إنالله و إنا إليه راجعون، اللهم أجرني في مصيبتي و اخلف لي خيرا منها

 

 

 

 

 

 

 

 

Mencari Damai Dan Tenang Dalam Rumahtangga

3 May

Pasangan Perlu Kreatif

 

Satu kajian telah dilakukan oleh para sarjana kearah rumahtangga yang bahagia dan akhirnya mereka telah merumuskan empat faktor yang perlu ada untuk membawa kejayaan kepada cita-cita tersebut, iaitu :

 

  1. Faktor-faktor yang berhubung dengan penampilan peribadi, hati nurani dan hubungan timbal-balik diantara anggota keluarga. Faktor ini adalah faktor utama.
  2. Faktor yang berhubung dengan ekonomi keluarga termasuk penghasilan yang memadai, kebolehan menangani urusan rumahtangga dan adanya aduan khusus tentang belanjawan rumahtangga.
  3. Faktor lain di dalam rumahtangga termasuk teladan suami ister, pandangan, sikap serta pendidikan mereka tentang akhlak dan agama.
  4. Faktor kemasyarakatan iaitu hubungan keluarga dengan lingkungan luar termasuk tatacara penggunaan dan peraturan waktu lapang, hiburan, istirehat dan lain-lain.

 

Ada beberapa perkara yang perlu ada di dalam komunikasi anatar suami dengan isteri untuk mencapai kebahagiaan, antaranya ialah :

 

KETAQWAAN

Taqwa merupakan kominikasi atau hubungan kebatinan yang tinggi dan suci. Hati mereka bersatu dialam yang penuh dengan kenikmatan dan diikat oleh Allah SWT. Allah menjadi pemelihara hubungan mereka dan malaikat sentiasa mendoakan kebahagiaan mereka. Ia adalah kunci agar kebahagiaan rumahtangga berkekalan sehingga ke akhir hayat.

 

Orang yang bertaqwa tidak berubah layanannya, samaada suami kepada isteri atau isteri kepada suami, kerana ketaqwaan mengikat mereka dengan arahan Allah. Allah menyuruh suami menyayangi isteri dan bergaul dengan baik sampai bila-bila. Begitu juga sikap isteri terhadap suami. Ini adalah prinsip di dalam Islam. Teknik bermanja dan bergaul terpulang kepada kreativiti pasangan tersebut. Pokoknya, bergaul dan mengekalkan kebahagiaan adalah amanah Allah yang perlu dilaksanakan untuk melayakkan mereka menjadi penghuni syurga.

 

CINTAKAN AKHIRAT

Firman Allah :

“Dan janganlah engkau tujukan pandangan engkau kepada kesengangan yang Kami berikan kepada beberap golongan di antara mereka, sebagai bunga kehidupan dunia, kerana Kami hendak menguji mereka dengan itu…..” (Thoha : 131)

Kecintaan kepada akhirat boleh melahirkan sifat yang unik di dalam pergaulan. Perkahwinan adalah tempat mendapatkan berkat, bukan tempat mencari kebendaan, kerana kebendaan hanyalah alat untuk menjadikan mereka beroleh keuntungan di akhirat. Lahirlah sifat suka berlumba di dalam melakukan kebaikan antara kedua pihak dan mengelakkan sengketa agar hidup mereka sentiasa eroleh pahala dan berkat. Hati yang mengingati akhirat ialah hati yang bebas dari tawanan material dan sekelilingnya. Mereka akan menjadi manusia yang tenang dan sabar di dalam melayari bahtera rumahtangga.

 

Manusia yang hidup dibelenggu kebendaan dan menjadikan suasana sekelilingnya sebagai prinsip dan neraca dalam kehidupan akan merasai pendertitaan dan kesusahan. Hatinya gelisah dan bimbang apabila memikirkan kehidupan dunia yang penuh mencabar. Hatinya tidak tenteram bila melihat sekeliling, manusia berlumba-lumba mengejar kekayaan dan kemewahan hidup. Ingin sekali dia beroleh segala apa yang dimiliki oleh orang lain, malah lebih lagi.

 

Akibatnya, topik yang sering dibincangkan antara keduanya ialah bagaimana mahu menjadi kaya, senang dan mewah sebagaimana orang lain. Isteri selalu mengajukan soalan yang membeban dan menekan suami.

“Bila lagi nak beli kereta,…bang…beli, beli ini…?”, …..dan pelbagai lagi.

 

Jika suami seorang yang lemah, ia akan melayan karenah isteri malah kekadang, ia pula lebih yang lebih dari isterinya. Kata seorang ahli hikmah :

 

“ Barang siapa yang mencari dunia, dunia lari daripadanya, dan barang siapa yang mencari akhirat, dunia akan mendatanginya.”

 

KASIH SAYANG

Kasih sayang antara suami isteri perlu diperlihatkan dalam bentuk tindakan dan ucapan, bukannya bentuk yang kaku. Hatinya sayang, tetapi tidak mahu menunjukkan kepada isteri kerana bimbang isteri akan naik kepala. Ini adalah prinsip yang bertentangan dengan kehendak Allah dan sunnah Rasulullah. Rasulullah sendiri melahirkan kasih sayang pada isterinya didalam bentuk ungkapan dan perbuatan. Baginda memanggil isterinya dengan panggilan yang manja, umpamanya memanggil Aisyah dengan nama “Humairah”, dan di antara sebab Nabi sentiasa bersugi ialah kerana Baginda suka mencium isterinya.

 

Ummu Salamah r.a berkata :

 

“Rasulullah mencium salah seorang isterinya ketika hendak melakukan solat.”

 

Suami atau isteri perlu melahirkan ungkapan yang menggambarkan kasih sayang dengan panggilan yang amnja antara kedunay. Ada kes dimana seorang isteri enggan memanggil suaminya ‘abang’, mungkin disebabkan faktor usia dan sebagainya. Tetapi faktor ini bukanlah faktor yang boleh dijadikan alasan kerana malu yang tidak syarie adalah daripada syaitan. Suami atau isteri perlu bermujahadah melawan sifat ego dan malu mereka kerana Allah mencintai suami isteri yang berkasih sayang.

 

Lakukanlah kerana Allah. Jika isteri enggan, suamilah yang perlu memulakan dengan secara tidak serius, didalam keadaan gurau senda. Begitu juga didalam perbuatan, perlihatkanlah kemanjaan atau belaian. Sentuhan manja antara kedua pihak di dalam keadaan sentuhan bukan bertujuan melakukan hubungan kelamin adalah sentuhan yang memberi ketenangan kepada kedua-dua pihak.

 

Begitu juga bila tiba hari ulangtahun perkahwinan, sambutlah ia dengan mengadakan acara tersendiri seolah-olah sentiasa memperbaharui hubungan antara keduanya. Yang penting, masing-masing perlu merasai betapa diri disayangi dan dihargai serta mereka saling memerlukan di antara satu sama lain.

 

Pemimpin Rumahtangga:Ganjaran 70 Tahun Pahala

3 May

Perkahwinan yang bahagia dan aman damai adalah cita-cita dan  idaman setiap pasangan. Untuk mencapai kebahagiaan, setiap pasangan perlulah mengikut jalan-jalan yang telah pun ditunjukkan oleh Allah dan Rasul. Sekiranya masing-masing dapat menjalankan setiap tanggungjawab yang diamanahkan oleh Allah itu dengan baik dan sempurna, mereka akan berjaya didalam melayari bahtera perkahwinan.

Namun, di antara tanggungjawab-tanggungjawab itu, ada yang berat dan ada yang ringan. Cuma pasangan yang terdidik dengan ajaran Islam akan mudah melaksanakan tanggungjawab yang berat itu.

Ibnu Abbas berkata :

“Berilah pengertian kepada mereka (isteri dan anak-anak) dan pelajaran akhlak yang bagus kepada mereka.”

Menjadi pemimpin kepada keluarganya.

Rasulullah SAW bersabda :

“Setiap kamu adalah pemimpin dan bertanggungjawab ke atas pimpinanya. Seorang imam adalah pemimpin dan bertanggungjawab ke atas rakyatnya. Seorang suami adalah pemimpin dan bertanggungjawab ke atas keluarganya.”

Mengajar ilmu yang wajib( fardhu ain)

Yang dikatakan ilmu fardhu ain adalah :

  • Ilmu Tauhid – MengEsakan Allah Taala, yang dengannya dapat diketahui Dzat dan Sifat-Sifat-Nya.
  • Ilmu Feqah – Mengetahui cara-cara beribadah, halal dan haram, bersuci dan sebagainya.
  • Ilmu Tasauf – Mengenal hal ehwal hati, sifat-sifat mazmumah dan mahmudah, dan sebagainya.


Sekiranya suami tidak mampu mengajar ilmu fardhu ain, hendaklah dia menyuruh isterinya belajar dari guru.

Rasulullah SAW bersabda :

“Kewajipan seorang suami ialah menyediakan makanan, pakaian, tidak boleh memukul mukanya dan tidak boleh memperolok-olokannya dan tidak meninggalkannya kecuali pada tempat tidur (sewaktu isteri menderhaka).”


Menyediakan makan minum, tempat tinggal dan pakaian dari sumber yang halal.

Kata ulama :

“ Sekali suami membeli pakaian yang dapat menggembirakan isterinya dari sumber yang halal, Allah memberi ganjaran pahala kepadanya selama 70 tahun”.

Memberi nafkah zahir dan batin

Memberinya mengikut kadar keperluan masing-masing dengan secukupnya. Sekiranya nafkah ini mencukupi dan sempurna, kedua-dua pasangan akan merasa tenang dan nikmat rumahtangga.

Rasulullah bersabda :

“Sesungguhnya apabila seorang lelaki bersetubuh dengan isterinya, baginya dicatat pahala (kerana persetubuhan itu) seperti pahala anak lelaki yang mati syahid dalam medan peperangan menegakkan agama Allah.”

Memberi nasihat dan teguran

Memberikan nasihat dan teguran jika mereka (isteri dan anak-anak) melakukan maksiat dan kesalahan. Nasihat yang diberikan itu hendaklah dengan hikmah, lemah lembut dan baik.

Allah berfirman :

“Dan mereka sekalian (isteri-isteri) telah mengambil suatu perjanjian yang berat daripada kamu.” (An-Nisa’:20)

“Pergaulilah mereka dengan cara yang baik.: (An-Nisa’: 183)