Catatan Idulfitri :١٧ شوال

17 Oct

 

Senyuman & Ketawa Adalah Penawar Hidup

Suasana Oktober 1993 bagi insan seperti saya pada waktu itu adalah masa-masa yang kritikal dan mendebarkan. Waktu itu adalah musim peperiksaan PMR.

Saya telah menerima sekeping poskad “by-hand” yang dititipkan dari seorang rakan sekelas dengan kata-kata semangat seperti yang tertera di atas. الحمدلله, kata-kata tersebut telah memberikan saya satu inspirasi dan semangat kekuatan yang luar biasa bagi menghadapi saat-saat yang mendebarkan seperti PMR ini.

Kata-kata yang dititipkan adalah kata-kata yang biasa yang sesiapa sahaja boleh mengungkapkannya tetapi bagaimana ianya menjadi suatu azimat yang bermakna itulah apa yang cuba saya jelaskan. Saya dapat merasakan keihklasan, kemesraan dan ketulusan persahabatan terkandung didalam roh kata-kata itu yang diolah dalam bentuk yang menyegarkan pada sekeping poskad dengan kecerian gambar pemandangan disebaliknya dan yang lebih bermakna ianya telah dihantar pada waktu yang tepat, di waktu ketika mana saya memerlukan kekuatan semangat dan sokongan moral. Itu cerita 15 tahun dahulu. Terima kasih sekalung budi wahai sahabat.

Persahabatan Perlu Kreatif

Selain menjaga adab-adab persahabatan dan megetahui hak-hak persahabatan, kita perlu bersifat kreatif dalam apa jua suasana persahabatan agar jalinan ini tidak menjadi hambar. Persahabatan yang diumpamakan seperti cermin kepada diri kita perlu di pupuk dengan suasana yang kreatif. Mengenali seseorang sahabat tidak cukup hanya sekadar mengenalinya secara luaran atau fizikal. Cubalah juga unutk kita mengenalinya seperti dia adalah diri kita yang kedua, mengenali segalanya dari aspek zahiriah dan batiniyah.

Tiga perkara asas dalam pembinaan perhubungan seperti mana yang di gariskan oleh As Syahid Imam Hassan Al-Banna ialah :

  1. Taaruf – Berkenalan
  2. Tafahum – Memahami
  3. Takaful – Tolong menolong/Imbang mengimbangi.

Saya percaya bahawa jika ketiga-tiga asas ini dapat dihazam dan dijiwai, kita akan dapat menuai hasilnya dalam bentuk keindahan ukhuwah dan aspek taawun akan berlaku dalam suasana yang harmoni. Kekreatifan kita dalam membentuk persahabatan memerlukan sedikit pengorbanan dan cubalah sedaya upaya untuk bersifat “memberi” daripada banyak mengusulkan perkara-perkara “meminta”.

Apa Maksud Sebuah Persahabatan

Salah satu antara tujuh golongan yang akan mendapat perlindungan Arasy Allah kelak ialah dua orang lelaki(sahabat) yang saling mencintai kerana Allah, bertemu dan berpisah juga kerana Allah.

Dalam satu hadis Rasulullah bersabda: “Allah telah mengutuskan malaikat kepada seorang lelaki semasa dalam perjalanan untuk menziarahi saudaranya kerana Allah”. Lalu malaikat bertanya: “Nak kemana?” Dijawab: “Aku mahu menziarah saudara ku… … ..” Tanya malaikat lagi: Untuk apa?” lelaki itu menjawab: Tiada apa-apa tujuan.” Ditanya lagi: “Apa hubungan dengan kamu?” Lalu dijawab oleh lelaki itu:” Tiada apa-apa hubungan.” Ditanya lagi: ” Apa budinya kepada kamu?” Dijawab:”Tiada apa-apa pun.” Ditanya lagi:” Apa tujuannya?” Lelaki itu menjawab:” Aku mencintainya kerana Allah.” Berkata malaikat: sesungguhnya Allah telah mengutusku kepada mu untuk memberitahu bahawa kerana kecintaanmu kepadanya maka ALLAH telah mengizinkan kamu memasuki syurgaNYA.” (Riwayat Muslim)

Perasaan sayang dan kasih terhadap orang lain bukan kerana ada tujuan lain. Bukan untuk memenuhi kepentingan peribadi diri sendiri, sebaliknya hanya mengharap keredhaan Ilahi. Hanya kerana Allah hubungan ini dieratkan.

Kesimpulan

Nenek pernah berpesan. Carilah kawan atau sahabat yang baik kerana sebahagian besar peribadi kita adalah terkesan dari pengaruh kawan dan sahabat. Kalau bersahabat dengan penjual minyak wangi, kita juga akan mendapat kesan wanginya. Kalau bersahabat dengan penjual ikan, kita juga akan terkesan dengan bau ikannya (bukan mengatakan penjual ikan itu hina, sekadar kiasan).

Untuk sahabat-sahabatku sekelian. Maafkan daku kerana belum sempurna menjadi sahabatmu yang baik. Masih banyak hak-hak kalian yang belum dapat ku laksanakan dengan sempurna. Untuk kalian, sekalung penghargaan kerana telah menjadi sahabatku yang baik dunia dan akhirat.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: